#

Wali Kota Ternate Hadiri Kegiatan CSS XXII di Cilegon Bertajuk “Konversi Sampah Menjadi Energi Untuk Masa Depan Berkelanjutan”

PEMKOT TERNATE – Wali Kota Ternate, Dr. M. Tauhid Soleman, M.Si hadiri dalam kegiatan City Sanitation Summit (CSS) XXII di Kota Cilegon, berlangsung di Ballroom The Royale Krakatau Hotel, Selasa (7/5/2024) kemarin. Kegiatan ini juga dihadiri sekitar 166 Kabupaten/Kota di Indonesia.

CSS merupakan agenda AKKOPSI (Aliansi Kabupaten/Kota Peduli Sanitasi) sebagai forum strategis untuk bertukar pengalaman, membangun kemitraan, advokasi dan promosi. Agenda CSS XXII meliputi Seminar, Sharing Session, Kunjungan Lapangan dan Expo.

CSS XXII 2024 mengangkat tema “Konversi Sampah Menjadi Energi Untuk Masa Depan Berkelanjutan”.

Ketua Umum AKKOPSI, Ibnu Sina mengatakan, Kabupaten Kota lain bisa belajar dari Kota Cilegon dalam hal pengelolaan sampah.

"Kali ini kita dapat belajar dari Kota Cilegon, terutama dengan pengelolaan sampah yang dimiliki Kota Cilegon," kata Ibnu Sina saat pembukaan CSS XXII.

Menurut Ibnu Sina, ada 5 pilar yang selalu menjadi isu dalam setiap CSS AKKOPSI, yaitu stop buang air besar sembarangan, cuci tangan dengan sabun, pengelolaan air minum, pengelolaan sampah rumah tangga, dan pengelolaan limbah cair rumah tangga.

“Untuk pengelolaan limbah cair rumah tangga masih belum banyak kabupaten/kota yang menjalankan. Sehingga, kami berharap kedepannya kabupaten/kota ada yang menjalankannya seperti yang telah dilakukan Banjarmasin terkait pengelolaan limbah cair," harapnya.

Terpisah, Wali Kota Ternate, Dr. M. Tauhid Soleman, M.Si mengatakan, kegiatan ini penting sebagai salah satu inspirasi untuk diterapkan di Kota Ternate.

"Kegiatan ini memberikan inspirasi untuk Kabupaten Kota, termasuk Kota Ternate,"ungkap Wali Kota Rabu, (8/5/2024) .

Karena, bagi Wali Kota, CSS XXII Cilegon menghasilkan 5 poin rekomendasi. Pertama, Bupati dan Wali Kota yang tergabung dalam AKKOPSI, berkomitmen dalam upaya percepatan target stop BAB sembarangan (ODF), sanitasi dan air minum aman serta penangan sampah dengan baik seperti yang diamanatkan dalam RPJMN 2020-2024 dan target SDGs 2030.

Target RPJMN tahun 2020-2024 adalah 100 % air minum layak, 90 % akses sanitasi layak, 15 % akses sanitasi aman, 0 Rumah Tangga BABS

Kedua, merekomendasikan ke pemerintah pusat melalui kementerian-kementerian terkait untuk meningkatkan dukungan program dan pembiayaan terkait sanitasi, persampahan dan air minum kepada pemerintah daerah dalam rangka mensukseskan pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan (SDG’s).

Ketiga, meningkatkan kerjasama dan kolaborasi antar anggota AKKOPSI maupun dengan berbagai mitra pembangunan untuk saling berbagi pengalaman praktik baik maupun pelaksanaan kegiatan sehingga target pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan (SDG’S) bisa lebih optimal di setiap Kabupaten/ Kota.

Keempat, memastikan bahwa layanan sanitasi aman, penanganan sampah dan air minum harus memperhatikan aspek inklusifitas yaitu menjangkau seluruh kelompok masyarakat, terutama perempuan, rentan dan minoritas.

“Dan kelima, mendorong replikasi pengembangan PAMSA – BM (Pengelolaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat) untuk menjamin ketersediaan air minum yang sehat dan aman,”pungkas Wali Kota.

Berita

Berita Lainnya

#

Wali Kota Ternate Mewisuda 2944 Siswa-Siswi Tahfidz Al-Qur’an dan BTQ

PEMKOT TERNATE - Wali Kota Ternate Dr. M. Tauhid Soleman, M.Si didampingi Ketua TP PKK Kot ...

#

Aksi Penanaman Pohon Pada Rakernas APEKSI Sebagai Komitmen Pelestarian Lingkungan

PEMKOT TERNATE – Wali Kota Ternate Dr. M. Tauhid Soleman, M.Si bersama Ketua TP PKK Kota ...

#

Rakernas XVII APEKSI di Balikpapan, Dirangkaikan dengan Cooking Class Untuk Para Istri Wali Kota

PEMKOT TERNATE – Ketua TP PKK Kota Ternate Ny. Marliza M. Tauhid mengikuti Cooking Class ...

#

Hadiri Sidang Rakernas XVII APEKSI Tahun 2024, Wali Kota Ternate Paparkan Poin Penting Dalam Pra Muskomwil

PEMKOT TERNATE – Wali Kota Ternate sekaligus Ketua Komisariat Wilayah (Komwil) VI Asosia ...